Inovasi Aplikasi Vaksin Inaktif Di Ayam Petelur Dan Breeder

Penggunaan vaksin inaktif merupakan hal yang penting dalam rangka memberi kekebalan humoral pada ayam. Kekebalan ini penting selain bagi individu ayam sendiri juga bagi kekebalan yang akan diberikan oleh ayam induk kepada DOC (Maternal antibody).

Pentingnya aplikasi vaksin inaktif 

Vaksin inaktif tidak menimbulkan spreading virus antar individu ayam dalam satu populasi seperti halnya vaksin aktif, sehingga  individu yang tidak tervaksin dengan dosis penuh atau tidak tervaksin sama sekali tidak akan mencapai level kekebalan yang diharapkan. Oleh karena itu aplikasi dari vaksin inaktif merupakan kunci keberhasilan vaksinasi.

Jenis adjuvant di vaksin inaktif merupakan faktor penting mempengaruhi munculnya kekebalan dan pada umumnya produsen vaksin inaktif menentukan adjuvant disesuaikan dengan kebutuhan. Ada dua jenis adjuvant yaitu oil adjuvant atau Alluminium hydroxide dan dari segi vaksinasi, perbedaan emulsi dari kedua adjuvant tersebut menimbulkan perbedaan reaksi  post vaksin, perbedaan kesulitan aplikasi dan reaksi kekebalan yang ditimbulkan.  Sehingga kemampuan dan ketrampilan team vaksinator menjadi hal penting keberhasilan vaksinasi ini.  Akibat tidak sempurnanya aplikasi vaksin inaktif tentunya akan menyebabkan level kekebalan yang kurang baik,  tingkat keseragaman vaksinasi yang rendah  serta reaksi post vaksin yang tinggi. Reaksi post vaksinal yang berlebihan pada ayam pullet akan menyebabkan terganggunya  pertumbuhan dan keseragaman berat badan.

Karena pentingnya pengaruh kualitas aplikasi vaksin terhadap keberhasilan vaksinasi maka Ceva Animal Health membuat inovasi alat untuk aplikasi injeksi vaksin inaktif pada ayam pullet dan layer baik di ayam petelur maupun ayam bibit/breeder yang dikenal dengan Desvac Automatic IM Injector. Alat ini pertama kali di perkenalkan pada tahun 2010. Beberapa peternak ayam petelur di Jawa Barat, Jawa Timur dan Medan sudah secara rutin menggunakan Desvac Automatic IM injector sampai saat ini sebagai sarana vaksinasi vaksin inaktif.

Kualitas aplikasi Automatic Injector 

Berdasarkan hasil pengujian penggunaan automatic IM injector di ayam petelur yang diamati pertumbuhan berat badan (Tabel 1) dan respon titer EDS (Tabel2),  menunjukkan bahwa pada kelompok ayam yang divaksin dengan menggunakan alat automatic IM  injector terlihat penambahan berat badan dan keseragaman yang lebih baik dibanding kelompok dengan menggunakan manual injektor/socorex. Pada uji tersebut semua kelompok ayam di vaksin dengan Cevac NDIBEDSK pada ayam umur 16 minggu dan kemudian dilakukan pengamatan penambahan berat badan pada 50 ekor ayam yang sama.

Tabel 1: Perbandingan kualitas vaksinasi Automatic IM Injector dengan injeksi manual

18 WEEKS 21 WEEKS 26 WEEKS
BW (g) % Unit BW (g) % Unit BW (g) % Unit
IM INJECTOR 1.632 70% 1.794 75% 1.888 85%
MANUAL SERYNGE 1.611 70% 1.676 65% 1.820 85%
STANDARD 1.550 1.705 1.830

Tabel 2. Pengaruh kualitas injeksi Automatic IM Injector terhadap titer EDS

EDS HI Titer Log2 19 weeks 22 weeks
GMT % CV GMT % CV
A. IM INJECTOR 1.91 62% 7 20%
B. MANUAL SERYNGE 2.89 74% 6.5 75%

Pada pengamatan hasil titer EDS menunjukkan bahwa penggunaan Automatic IM Injector akan memberikan respon kekebalan titer EDS yang lebih baik dan seragam yang terlihat dari mean titre lebih tinggi dan seragam di 7 minggu setelah vaksin. Mengapa titer EDS yang diamati dikarenakan vaksin EDS tidak dilakukan vaksinasi priming sehingga munculnya titer EDS tersebut murni disebabkan adanya pengaruh kualitas aplikasi. Berdasarkan pengalaman Bpk. Roby  dari Inti Prima  Farm Sukabumi mengungkapkan, alat ini banyak membantu dalam manajemen vaksinasi di kandang.  Selain  penggunaannya yang cukup mudah juga dosis vaksin menjadi lebih akurat  sehingga berdampak  pada keseragaman titer. Beliau mengungkapkan kepuasan pada alat ini sehingga sampai  saat  ini rutin menggunakannya.

Dengan adanya teknologi ini diharapkan menjadi solusi bagi peternak layer dalam hal peningkatan kualitas vaksinasi di ayam pullet sehingga peternak tidak hanya memaksimalkan efikasi vaksin (titer) tetapi juga tetap mempertahankan safety (tidak menganggu pertumbuhan) dari aplikasi tersebut.

Gambar 1: IM injector

Sumber: https://www.ceva.co.id/Informasi-Teknis/Informasi-lain/Inovasi-aplikasi-vaksin-inaktif-di-ayam-Petelur-dan-Breeder

Posted on October 11, 2019 in Uncategorized

Share the Story

About the Author

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to Top